4.2.08

Drama Imigrasi



Paspor
(Maap agak panjang)

Berbekal info dari milis JS dan website imigrasi, saya bertekad untuk ngurus sendiri paspor saya, ngga pake calo. Saya sih mikirnya simpel aja, klo bisa pake jalan yang bener, kenapa ngga? Apalagi didukung testimoni sangat positif dari orang-orang yang udah ngerasain ngurus paspor sendiri (dan saya telat nyadar bahwa testimoni itu datang dari member yang ngurus di imigrasi bogor, tangerang, dsb., pokoknya bukan jakarta :p).

Anyway, saya dikasih tau bahwa saya cuma perlu dateng 1x, yaitu saat foto dan wawancara. Berbekal info itu, saya utuslah Ayahanda tercinta (Bos) buat ngambil formulir pengajuan paspor ke Kantor Imigras Jaksel (KIJ), karna paling dekat sama kantor saya. Berhubung ada beberapa teman saya yang mau nitip, saya minta dibeliin 3 biji. Bos akhirnya beli 4, 3 dipake dan 1 buat cadangan, dengan harga satuan 15K. Saya ngga masalah karna saya pikir itu harga resmi. Beberapa hari kemudian, temen saya beli di tempat yang sama dan cuma perlu bayar 5K.

Besoknya saya bagiin 2 form tadi ke teman-teman saya, dan sama mereka di bawa pulang untuk diisi dan dilengkapi surat-suratnya. Buat semua form, kami sama-sama ngelampirin (fotokopi + asli):
- Ijazah terakhir
- Akte kelahiran
- Surat keterangan kerja
- KTP
- Kartu keluarga
- Surat baptis (temen saya beragama Kristen)

Sebenernya ini agak berlebihan, karna klo diliat dari webnya imigrasi, kami cuma butuh
- Bukti domisili, dengan ketentuan :
  • Bagi WNI yang bertempat tinggal dalam wilayah Indonesia, berupa Kartu Tanda Penduduk (KTP), atau Resi Kartu Tanda Penduduk. Dilengkapi dengan Kartu Keluarga (KK) bagi daerah yang telah mengeluarkan KK, atau keterangan bertempat tinggal dari Kecamatan.
  • Bagi WNI yang bertempat tinggal diluar wilayah Indonesia (Penduduk Luar Negeri), berupa Tanda Penduduk negara setempat atau bukti/petunjuk/keterangan ijin yang menunjukkan bahwa pemohon bertempat tinggal di negara tersebut.
- Bukti Identitas Diri, berupa  salah satu bukti identitas diri sbb : Akte kelahiran atau Akte perkawinan/Surat nikah atau Ijasah atau Surat baptis.
- Surat ijin dari instansi berwewenang, bagi yang akan bekerja di LN (saya cuma mau liburan)
- Paspor lama, bagi pemohon yang telah memiliki paspor.
- Surat ijin dari instansi yang bersangkutan bagi Pegawai Negeri Sipil (saya tetep harus bikin meskipun pegawai swasta)

Hari berikutnya sesudah semua form ngumpul dan mereka nitipin uang ke saya, Bos balik lagi ke KIJ. Semua form udah lengkap diisi, lengkap dengan lampiran, lengkap sama tanda tangan segala, dan saya lihat ada bagian form yang bisa dipakai klo pengurusannya diwakilkan, jadi saya asumsi ngga akan ada masalah, toh udah ada tanda tangannya. Sampai di KIJ, ternyata faktanya lain.

Bos ditolak mentah-mentah di loket pertama karna dianggap calo. Petugasnya bilang, klo mau titip ngurus kita harus ngelampirin surat keterangan dari kantor saya, yang menyatakan bahwa kantor saya memberi ijin bagi Bos untuk ngurus paspor bagi stafnya. Bos disarankan untuk ngadep saya ke kantor saya dan minta buatin surat keterangan yang dimaksud. Lho trus nasib temen saya beda kantor yang nitip juga gimana?

Trus Bos coba nego: ini anak saya Pak (bisa dicek di Kartu Keluarga), tapi petugas keukeuh sama peraturannya. Ngelihat arah dari pembicaraan ini, Bos langsung nyelipin lemar-lembaran uang ke dalem amplop, sambil ngomong lagi: satu aja Pak, ini anak saya. Form + amplop ditukar sama panggilan foto dan wawancara buat 2 hari kemudian. OK, saya gagal pake jalan yang lurus

Besoknya saya kembaliin form teman-teman saya sambil minta maaf sama mereka, dan lusanya saya balik ke KIJ buat foto. Saya berangkat berdua Jacquie, teman kantor saya yang awalnya mau nitip perpanjang paspornya ke saya. Di depan pintu masuk, kami sempat bingung karna banyaknya orang yang nawarin jasanya ke saya. Panas, banyak orang lalu lalang, banyak calo, chaos banget lah. Kami jalan ke area foto, trus petugasnya pikir saya baru mau ngajuin berkas (karna saya bawa berkas asli, jaga-jaga klo ditanyain), dan dia suruh saya ke loket 2 dulu. Dengan setengah ngebentak, saya bilang klo saya udah punya panggilan foto (asli saya udah ilfil duluan liat muka orang-orang yang di situ). Trus si petugas bilang klo saya harus ke loket 3, lalu ke lt. 2 buat bayar paspor, baru balik ke area foto.

Di depan loket, kami pisah tujuan, Jacquie ke loket 2 (pemasukan berkas), saya ke loket 3. Setelah nunjukin tiket foto saya, petugas loket 3 ngambil berkas asli saya trus dia suruh saya bayar ke lt. 2. Saya naik tangga trus belok kanan, liat loket yang tulisannya Kassa. Setahu saya, biaya paspor 48 halaman adalah 270K, dengan rincian:
- Blanko paspor   
Rp. 200.000,-
- Biaya foto          :  Rp.   55.000,-

- Biaya sidik jari   
Rp.   15.000,- Tapi saya ditagih 275K, dan saya bayar dengan uang pas (takut dibilang ga ada kembalian bow :p)

Habis itu saya ke area foto, trus nunjukin kwitansi pembayaran. Sama petugasnya dikasih nomer urut 3092, padahal saat itu yang lagi dipanggil adalah nomer 3029. Alamat lama nih, pikir saya. Dari kantor jam 9.30an, jam 10.30 saya baru bisa duduk di area foto. Jacquie malah lebih parah, nomer urut yang dia dapat sama nomer yang saat itu dipanggil cuma berbeda sekian belas nomor. Tapi dia baru bisa masukin berkasnya jam 11.30an!

Jam 12, menjelang waktu makan siang, nomor urut yang dipanggil baru sampe 3062, which means baru 33 orang dipanggil dalam jangka waktu 90 menit, alias rata-rata 2 - 3 menit per orang. Saya keluar buat maksi di RM Padang samping KIJ yang surprisingly not bad. Rasa makanannya biasa aja sih, tapi harganya masuk akal, dia ngga mengambil keuntungan berlebihan dari lokasinya yang strategis. Agak melegakan, dan ngga menambah aus benang kesabaran saya yang mulai menipis.

Jam 12.30 karna ngga ada kerjaan, saya balik ke area foto sambil OL di PDA. Jacquie pulang duluan karna kondisi fisiknya ngga fit. Asli klo ke KIJ sendirian, musti bawa sarana hiburan sendiri, karna tivi yang ada di sini cuma nyiarin video klip yang itu-itu aja (Rossa, Rio Febrian, Delon, sama Glen klo ngga salah). Jam 1 loket dibuka, jam 1.30 saya dipanggil. Lho kok cepet? 30 orang dalam 30 menit berarti 1 orang cuma 1 menit kan?

Saya masuk ke dalem ruang foto dan ternyata ada sekitar 5 petugas yang siap sama kamdig + scanner biometrik. Saya merhatiin sih tadi sebelum maksi, sekali panggil petugasnya biasanya ngga manggil 1 nomor aja, tapi 2 - 3 nomor sekaligus. Sesudah maksi, 1 batch bisa 4 - 5 orang sekaligus. Jadi apa yang terjadi? Apakah sebelum maksi, petugas yang ada cuma 3 orang, trus 2 orang baru dateng sesudah maksi?

Hehehe, saya ngga bego-bego amat kok, dan saya liat orang-orang yang keluar-masuk ruang foto. Enak banget yah, baru dateng trus bisik-bisik trus langsung masuk buat foto. Saya yang dateng jam 10.30 musti nunggu 3 jam (including maksi) baru bisa masuk. Di loketnya Jacquie juga gitu, ngga kehitung berapa puluh orang yang ngeduluin dia buat masukin berkas, dan orang yang ngantri baik-baik cuma bisa melongo karna dicuekin. Itu sebabnya beda harga antara ngurus resmi dan via calo tuh jauh, karna tiap loket musti dikasih amplop.

Habis foto dan pindai sidik jari, saya masuk ke ruang wawancara. Pertanyaannya ngga aneh-aneh kok, cuma kerja di mana, sudah menikah atau belum, dsb. Saya lirik sebelah saya, calon TKI sama agennya, ditanyainnya lamaaa banget. Saya dapet jadwal ambil paspor 2 hari kerja sesudah itu. Hmmm, tanggal segitu saya masih di Medan, pikir saya. Trus saya nanya, klo ngambil paspor boleh ngga diwakilin (masih keukeuh sama info yang bilang klo saya cuma perlu dateng 1x :p)? Pewawancara bilang: wah saya ngga tau, mending adek cek ke loket yang bersangkutan, soalnya ini kebijakan masing-masing loket. Lho?

Beliau kayak berpikir sejenak gitu trus dia bilang gini: atau gini aja dek, biar saya yang ambilin paspor adek, jadi adek ngga perlu datang ke sini pas jam kerja. Catet aja nomer HP saya, nanti bisa janjian pulang kantor. Saya tau, adek kan pasti sibuk yah, jadi repot kalo harus keluar kantor pas jam kerja. Hayyyyyaaaaaaaaaaaaah!!!

Saya cuma senyum sambil pura-pura nyatet nomer HP beliau. Not in a million years, pikir saya dalam hati. Mending saya kawin sama monyet (hahaha) daripada ngasih duit ke situ :p

Minggu depannya sepulang dari Medan, saya ngambil paspor yang udah jadi. Pasang senyum paling manis ke depan loket pengambilan paspor, dan saya ngga pake dicuekin sama si bapak petugas. Pake ngobrol sedikit basa-basi asal si bapak senyum juga lah. Prosesnya cepet, paspor saya fotokopi trus fotokopiannya diserahin balik ke si bapak. Ngga nyampe 5 menit.

Jadi kesimpulannya, YES, bikin paspor sendiri is POSSIBLE, asal:
- ngurus sendiri, ngga diwakilin orang lain dalam semua proses (not even your own father).
- datenglah sepagi mungkin, atau sekalian aja after lunch (kayaknya pengguna jasa calo lebih suka dateng pagi, jadi after lunch agak sepi). temen saya yang dateng jam 7an buat foto, jam 8.30 udah bisa melenggang keluar dari KIJ.
- bawalah semua kelengkapan, termasuk aslinya, dan ngga gentar klo ditanya-tanya. temen saya pas ngajuin berkas, petugasnya langsung nanya: kenapa KK-nya masih model lama? (padahal pertanyaan ini ngga perlu dijawab, soalnya model KK di kampungnya emang begitu dan itu KK masa berlakunya masih panjang).
- pertebal benang kesabaran. kenyataannya emang gitu, calo selalu diduluin, anda marah maupun kesel pun ngga akan mempercepat proses.
- klo pergi sendiri, bawa sarana hiburan yang memadai.
- siapkan fisik dan mental (maupun exit permit dari kantor), buat seharian penuh di imigrasi, jika terpaksa. saya kemaren cuma ijin 2 jam (saya pikir jam maksi udah balik kantor).
- sebisa mungkin hindari kantor imigrasi jaksel. lebih bagus klo ngurus di bogor, tangerang, atau di kampung halaman masing-masing sekalian :)

Inget aja bahwa bikin sendiri secara moral lebih baik daripada pake calo. Total uang yang harus saya keluarkan cuma 300K lebih dikit (termasuk buat nyogok :p), bandingin sama calo yang minta harga 500K-an. So, good luck!


foto diambil dari: hxxp://www.voanews.com/indonesian/Archive/images/paspor.gif

22 komentar:

D.K. Wiradiredja said...

heheheheh...cerite lame.....pernah juga temenku ada yang sampe 750 rebu karena 2 jam pengen beress...dan kebentur hari jum'at...

Adinda Erisyanita said...

yah itulah, niatnya pengen pake jalur yang bener malah dibikin susah :)
iya katanya klo jalur ekspres one-day service bisa 750K.

@rton Power said...

Ya...emang gitu din....
Indon gitu loh....udah mendarah daging...dari ataaas...sampai akar rumput RT....
Aku dulu lewat kantor....
karena udah langganan kantor dgn fee tentunya....akhirnya waktu aku di minta foto ama sidik jari...
berapa puluh orang aja yg aku dului....nggak pakai antri....
Emang susah hidup di negeri ini.....semua dah mental kere....
Kasihan jg lihat....pencuri ayam yg di gebukin...
penginnya orang yg korupsi itu di tembak aja....kayak "petrus" jaman dulu...
biar nggak di bebaskan pengadilan....

Adinda Erisyanita said...

kan kata Aa' Gym: mulai dari diri sendiri, mulai dari yang kecil, mulai dari sekarang
ternyata beuraaaat :D

@rton Power said...

Ya.....satu kesimpulan yg aku aku lihat dari beberapa pengalaman...
Orang Indo nggak bisa hanya di kasih kata larangan tulisan...
Tapi segala sesuatu harus di paksaaaa.....

Adinda Erisyanita said...

jadi kesimpulannya mending balik ke yokohama nih? :p

@rton Power said...

Pengiiiinnnn...cuman harus ganti bendera..he2...
ngirim2 ke US ama Eropa nggak ada yg manggil...
mungkin karena kulit hitam kali...he2....

Adinda Erisyanita said...

nyusul siska aja ke singapore :)
proses jadi PR di sana lagi dipermudah lho...

@rton Power said...

Yup...ntar coba kontak2 siska....

Buzzy Cute said...

" Mending saya kawin sama monyet (hahaha) daripada ngasih duit ke situ :p "
hihihiiiii...untung gak sampe kejadian....*jadi inget iklan di tipi*

BTW aku udah 2x urus paspor yg pertama jaman kuliah di kanim bogor, krn rambut gondrong gak ada yg persulit, udah gitu eranya lagi hot-hotnya reformasi, jd kalo ama aku baek gitu kantor imigrasinya....sukses deh dgn jalan lurusnya

Nah yg kedua, perpanjangan, pas udah kerja, taon lalu sih. Kalo yg ini krn cutinya cuma sehari minta dicepetin, terpaksa jalan belakang, kena deh 700K (bikin 2, 1 buat adikku abis total 1,2 juta) ... :(
bener Dinda sih, kalo emang niat jalan lurus pasti bisa, tergantung kitanya aja...cuma ya gitu deh orangnya ngeselin banget (sok kuasa...yg waktu ngurus kedua, aku hampir nabok petugas kanimnya yg masih muda, abis belagu banget!!)
tapi emang ngeselin juga ya birokrasi di Indonesia itu, jalannya panjang dan berbelit...
tempo hari baca email pengalaman orang kita yg di jepang...duh...ngiri bangetttt!!...kapan ya kayak jepang???

Adinda Erisyanita said...

kapan-kapaaaan... :D

Adit ting2 said...

we live in a fucked up country

Adinda Erisyanita said...

justru itu dit, gw pikir kita2 generasi muda (taelah generasi muda bow) bisa coba ngebantu balikin negara ini ke jalan yg benar. ternyata malah dihalang2i :(

temen gw malah bilang, "lesson learned: JANGAN PAKE JALAN YANG BENAR!"

Dyah Wahyu said...

wah..kemaren saya sempet tanya2 /cari2 petugas yg bisa disogok.. sambil tanya bisa bantu ga pak..ngomongnya..wah saya sibuk dan segala macam..
tahu nya di ruang foto namanya calo2 seenaknya taruh berkas..

rupanya ada petugas yg jujur dan ga jujur.

Adinda Erisyanita said...

berarti mbak masih dilindungi sama Yang Di Atas, jadi ngga perlu pake cara curang :)

Dyah Wahyu said...

ga usah jauh2 ke jepang..
aku di malaysia ngurus apa2 sendiri bahkan ke imigrasi malaysia pas ngurus izin,
bikin SIM malaysia..
semuanya gampang dan cepet..
padahal sama2 orang melayu kan

Sheila D said...

Hahah! Lucu banget critanya. Thank you sdh berbagi. Aku baru mau urus paspor nih critanya. Yg ada di kepala tuh negatif terus. Nitemare di imigrasi. Iseng2 cek JS (nemu link kamu), baca2 testimoni org2 semakin mulitplied kengeriannya. Haduh. Ya bener bgt sih. Kl bisa jgn dipelihara lah ya budaya nyogok2 itu, walaupun hrs merelakan kenyamanan. Dan ya betul bgt, itung2 irit pengeluaran. Ngomong2 apa kita bisa urus paspor di mana saja. Sy berdomisili di Jkt Barat apa bs urus di ktr imigrasi di bagian Jkt yg lain?

Adinda Erisyanita said...

bisa kok. kan sistemnya udah online, jadi ngga harus ngurus di kantor imigrasi domisili.

Sheila D said...

Barusan liat link kamu lagi di JS. Just wanna say thank you. Berkat article ini, aku jadi urus paspor sendiri. Dan sukses. Walaupun menunggu berkas, ngantri foto dan bayarnya lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa sekali. Krn kebetulan pas aku urus2, sistemnya sedang perubahan lagi. Kena biaya paspor 270,000 plus formulir 7,000. Prosesnya memakan waktu seminggu.

Adinda Erisyanita said...

Murah dan guilt-free kan? Dijamin ngga dosa karna pake jalur resmi, hehehe...
Selamat liburan yah! (paspornya buat liburan kan?)

Sheila D said...

Iya. Sudah kembali dari liburan malah (: September kemarin.
Next trip ke mana lagi nih Dinda? Luar ato dlm negri? Aku bbrp minggu lalu baru kembali dari Belitung. Nenda di pulau Lengkuas. Keren bgt pemandangannya.

Adinda Erisyanita said...

next trip ke bali (lagi) & bangkok. waks aku juga niat awalnya mau ke belitung pertengahan 2008. tapi ada temen yang mau keliling sum-bar pada waktu yang sama, jadinya ngikut rombongan dia deh. foto-fotonya blom sempat di-upload, hehehehe :D

ShareThis

 
template by suckmylolly.com